Jumat, 31 Maret 2017

Pergeseran buku bacaan

Menjadi berumur... halah tua banget rasanya, ngak juga sih dasar aja iseng.
Saya dulu penggila banget baca buku. Tapi bukunya ngak ada. Mau majalah Bobo aja ngak dibeliin. Untung tertolong dengan adanya majalah Intisari bekas.

Tahap selanjutnya saya tergila-gila dengan namanya komik. Serial Cantik uhuuuu , pertualangan doraemon. Sampai saya bercakap-cakap ria dengan temen saya. Seandainya kita sudah kuliah apa ngak malu ya beli komik? Temen saya waktu itu menjawab "Ngapain malu?". Saat SMP mulai suka cerpen. Tertolong dengan kliping cerpen B.Indonesia. Maklum perpus SMP menyedihkan banget.

Waktu kuliah saya masih suka baca tapi yang model remaja Islami gitu. Tapi sudah mulai suka Novel-novel. Ok tapi seinget saya . Saya jarang baca dech waktu kuliah. Sibuk kursus B.Inggris. Saya getol banget kursus B.Inggris waktu itu. Tapi tetep ya saat itu tergila-gila dengan novel Harry Potter dan buku serial Laskar Pelangi

Nah setelah itu mulai karena ngak dapet job jadi pengangguran, saya beralih ke buku motivasi-motivasi. Baca novel kok akhir-akhir ini rada nyebelin ya. Terlalu saya. Terlalu romantis dibilang murahan. Ngak ada gregetnya dibilang garing. Padahal nie novel sudah mau dibuat filmnya. Nyebelin banget ng sayanya. Novel yang pembacanya dijejelin kata-kata asing atau istilah membuat saya geneg. Novel-novel ala harlequin juga kadang terlalu tinggi imaginasinya. Salahnya apa sih ???

Kesimpulan saya mungkin minat akan topik bukunya sudah berbeda tidak sama seiring berjalannya waktu ( halahhhh hahaha)

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...